Pemkab Natuna Tetapkan PTM Dimulai Pekan Depan


Pemkab Natuna Tetapkan PTM Dimulai Pekan Depan

Pembelajaran Tatap Muka-
NATUNA I KEJORANEWS.COM : Wacana Pemerintah Kabupaten Natuna untuk memulai Pembelajaran Tatap Muka (PTM)  pada tanggal 1 Oktober 2021, diundur hingga Senin pekan depan. Pasalnya pemkab Natuna memiliki kebijakan untuk memulai Pembelajaran Tatap Muka pada hari Senin. 

Selain itu Pemkab Natuna akan melakukan  rapid test swab antigen terhadap para guru sebelum proses PTM dimulai. 

Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna, Hikmat Aliansyah melalui sambungan telepon mengungkapkan pelaksanaan swab antigen terhadap tenaga pendidik dilakukan guna memastikan bahwa para guru dalam keadaan sehat saat Pembelajaran Tatap Muka dimulai. 

"Pak Bupati ingin agar para guru dalam keadaan sehat, oleh karenanya dilakukan rapid test antigen terlebih dahulu," jelas Hikmat di Ranai, Jum'at (01/10/2021). 

Pelaksanaan swab antigen ini dilaksanakan disetiap Puekesmas Kecamatan, untuk tenaga pendidik mulai dari Pendidikan Anak Usia Dini hingga SLTA. 

" Jadi untuk guru yang wilayahnya jauh dari Ibu Kota Kecamatan  masing - masing, maka kita minta untuk melakukan swab dipuskesmas kecamatan terdekat saja," tambah Hikmat. 

Sementara itu Pembelajaran Tatap Muka tetap akan dilaksanakan dengan sistem 50 persen dari kapasitas kelas. 

"Tapi kalau misalnya jumlah siswa dalam satu kelas hanya 28 orang,jadi kalau dibagi dua sesi maka hanya 18 orang isinya, bisa saja proses PTM kita fullkan satu kelas,namun tetap dengan mengetatkan protokol kesehatan," ujar Kepala Dinas Pendidikan Natuna, Suherman. 

Kadisdik Natuna, Suherman juga menghimbau kepada orang tua agar memperhatikan kondisi kesehatan anak, saat akan masuk sekolah, bila anak dalam keadaan kurang sehat diminta agar orang tua tidak memaksa anaknya untuk mengikuti PTM. 

"Intinya peran orang tua untuk memperhatikan kesehatan anak juga sangat penting. Disekolah guru- guru juga harus fit mengajar, jadi ada 2 peran untuk kelancaran pelaksanaan PTM, yakni orang tua dan guru," tambah Suherman. 

Dengan saling menjaga, diharapkan pelaksanaan PTM akan berjalan aman dan lancar, sehingga anak - anak tidak akan kembali Belajar Dari Rumah (BDR).

( Piston)

Lebih baru Lebih lama