{[["☆","★"]]}
Pihak-pihak yang tersisa untuk kesepakatan
 nuklir 2015 dengan Iran, yang mencoba menyelamatkan perjanjian setelah 
penarikan diri AS.
TEHERAN I KEJORANEWS.COM : Rusia, Iran, Eropa dan China akan meningkatkan kerja dalam beberapa hari mendatang untuk melawan sanksi AS sepihak dan upaya Washington untuk merusak kesepakatan nuklir 2015 dengan Teheran, kata Sergei Ryabkov.

Wakil menteri luar negeri Rusia juga mencela perusahaan-perusahaan Eropa, dengan mengatakan mereka salah dalam menolak bekerja sama dengan Iran dalam menghadapi tekanan AS.

Sebagian besar perusahaan Eropa telah mengabaikan "undang-undang pemblokiran" yang disahkan oleh Uni Eropa (UE) untuk melindungi mereka dari tindakan Amerika yang bersifat menghukum untuk perdagangan dengan Iran.

Penarikan kerjasama dengan Iran oleh perusahaan-perusahaan Eropa itu, telah menggerogoti keinginan Eropa untuk menggambarkan kesepakatan nuklir dengan Iran sebagai pencapaian utama kebijakan luar negeri mereka dan simbol kekuatan mereka yang semakin besar.

Bulan lalu, Presiden Donald Trump memasang gelombang sanksi yang menargetkan sektor keuangan, otomotif, penerbangan dan logam Iran dan mengancam bahwa gelombang kedua akan "naik ke tingkat lain" pada bulan November 2018 nanti.

Dalam wawancara dengan Rossiiskaya Gazeta, Ryabkov mengatakan Rusia dan Uni Eropa telah menggariskan rencana aksi untuk menolak sanksi AS terhadap Iran.

"Kami telah menggariskan serangkaian tindakan yang akan dibahas dengan Eropa," katanya. "Plus, upaya internal kami diperlukan untuk bersiap-siap untuk saat ketika Amerika melanjutkan ke tahap kedua memaksakan kembali sanksi ekstra-teritorial mereka. melawan Iran. "

Ryabkov mengatakan bahwa pihak-pihak yang bekerja harus menemukan formula, sarana dan mekanisme untuk bereaksi terhadap gelombang kedua yang diharapkan bisa untuk meminimalkan kerugian dari sanksi AS.

Mereka, katanya, perlu menemukan "langkah-langkah yang rumit untuk melanjutkan kerjasama ekonomi dengan cara yang terjamin dan dapat diandalkan sehingga para operator ekonomi dapat melihat alternatif untuk menyerah pada dikte Amerika."

Ryabkov mengatakan rencananya adalah untuk membuat perusahaan internasional "melihat bahwa ada kemungkinan untuk melanjutkan bisnis yang sah dan tidak dibatasi di Iran dan dengan mitra Iran."

"Keinginan dan kemampuan kolektif kita untuk menciptakan kondisi bagi ekspor minyak Iran yang tak terhalang ke pasar eksternal akan menjadi sangat penting," katanya.

Gelombang kedua sanksi AS akan dimulai pada 4 November dan memukul ekspor minyak Iran dan turunannya serta sektor perbankan negara itu.

Trump telah berjanji untuk membawa ekspor minyak Iran ke nol, yang mana para pejabat Iran telah menanggapi bahwa mereka akan mencoba untuk menjual sebanyak mungkin minyak dan melindungi kerjasama perbankan dengan negara-negara asing.

"Bahwa AS mengatakan akan nol down penjualan minyak Iran tidak berdasar, meskipun pengurangan dalam penjualan minyak adalah mungkin," kata Wakil Presiden Pertama Es’haq Jahangiri di Tehran pada hari Senin (10/9).

China menentang AS dengan rekor 874.000 barrels per day (bpd) asupan impor minyak Iran. Dengan harga perbarelnya 
mendekati $ 80 di tengah ketidakpastian.

Harga minyak mentah dunia telah terus bergerak naik sejak pengumuman Trump pada Mei untuk menekan ekspor Iran.

Pada hari Rabu (12/9/2018), harga naik karena sanksi menjulang terhadap Iran, sehingga meningkatkan ekspektasi pengetatan pasokan dan produsen utama Rusia. Keadaan ini membuat Rusia memperingatkan tentamh pasar minyak mentah global yang rapuh.

Minyak mentah Brent berjangka naik 28 sen, atau 0,4 persen, menjadi $ 79,34 per barel setelah naik untuk empat sesi berturut-turut, padahal hari sebelumnya naik 2,2 persen.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pasar minyak global "rapuh" karena risiko geopolitik dan gangguan pasokan dan memperingatkan dampak sanksi AS terhadap Iran.

"Ini ketidakpastian yang sangat besar di pasar - bagaimana negara-negara, yang membeli hampir 2 juta barel per hari minyak Iran akan bertindak. Situasi harus diawasi dengan ketat, keputusan yang tepat harus diambil, ”katanya.

Novak menyebut bahwa penghentian dan jatuhnya produksi di Meksiko dan Venezuela,  menunjukkan situasi yang rapuh terkait dengan fakta bahwa tidak semua negara berhasil mengembalikan pasar dan produksi mereka.

Lembaga Hedge fund terkemuka telah memperingatkan bahwa sanksi AS yang akan datang pada sektor energi Iran dapat mendorong harga minyak di atas $ 150 per barel dari sekitar $ 75 sekarang.

Fereidun Fesharaki, pendiri dan ketua grup konsultan FACTS Global Energy yang berbasis di London, mengatakan harga minyak mentah Brent bisa mencapai $ 100 per barel karena pasar bereaksi terhadap sanksi AS.

"Harga yang menjadi lebih tinggi itu  akan menyebabkan disalahkannya administrasi Presiden Donald Trump. Tidak banyak yang bisa dilakukan jika sanksi datang dan diberlakukan dengan benar," katanya kepada CNBC.

Menurut Administrasi Informasi Energi, Iran menghasilkan 4,7 juta barel per hari pada tahun 2017 dan merupakan produsen minyak terbesar keenam dunia.

Sehatnya harga telah meningkatkan pendapatan minyak Iran sebelum sanksi. Angka resmi yang dirilis oleh Bank Sentral Iran (CBI) pada hari Selasa kemarin (11/9) menunjukkan pendapatan Iran naik menjadi $ 9,9 miliar antara Maret dan Juli, naik 60 persen dari tahun ke tahun.

Hedge fund adalah kemitraan terbatas investor yang menggunakan metode berisiko tinggi, seperti berinvestasi dengan uang pinjaman, dengan harapan mewujudkan keuntungan modal yang besar.

Sumber: PressTV.com
 
Top