{[["☆","★"]]}
Foto Bersama di Gedung Mareketing Centre BP Batam
BATAM I KEJMORANEWS.COM: Kepala Biro Humas, Promosi, dan Protokol Dendi Gustinandar menerima kunjungan perusahaan asal Singapura, Wigetworks Pte Ltd dalam rangka memperkenalkan peluang investasi bidang teknologi transportasi. Jum'at, (21/02/2020)

"Kita berharap melalui kunjungan ini nantinya Wigetworks Pte Ltd dapat meningkatkan nilai investasi, dengan membangun tempat penelitian dan pengembangannya di Batam," terangnya, (20/2) di Gedung Marketing Center BP Batam, Batam Centre - Batam.

Pada kunjungan tersebut, Wigetworks Pte Ltd yang hadir diwakili oleh Manager Wigetworks, Suhartono Setiawan dan Engineer Wigetworks Koe Han Beng berkesempatan memberikan paparan mengenai maksud dan tujuannya datang ke BP Batam yakni berminat bekerjasama dengan pemerintah Indonesia.

Wigetworks berhasil membuat prototipe 'kapal terbang' dengan nama The Air Fish 8. Manager Wigetworks, Suhartono Setiawan menjelaskan bahwa prototipe berbasis di Jerman ini memiliki panjang 17 meter dengan lebar 15 meter dan 4 kali lebih cepat dibanding kapal ferri atau 196 km/jam.

Sistem ini membutuhkan landasan sepanjang 500 meter dan ditenagai oleh mesin mobil balap V8 500bhp bermuatan 7 liter bahan bakar 95 octane yang lebih murah dibanding avtur. Dan mampu mengangkut 8 penumpang.

Saat ini masih dalam proses penelitian desain dan pembangunan kapal yang lebih besar untuk mengangkut 20 orang dengan target pasar yakni para turis menengah ke atas.
Suhartono Setiawan menambahkan, Batam merupakan pilihan lokasi yang tepat untuk memproduksi wigetworks ini dikarenakan dekat dengan kantor pusatnya di Singapura.

"Jika nantinya segala perizinan dan regulasi Wigetworks Pte Ltd sudah selesai, kita bisa mulai di Batam dengan Research & Development (R&D). Dari 2020 – 2023 kita fokus di R&D dengan total investasi 1 – 2.5 juta USD hanya untuk operation saja," terangnya.

"Selanjutnya dari tahun 2023, kita akan mulai proses produksinya dengan investasi sekitar 10 juta USD. Tidak hanya itu, stasiun bersandar yang dibutuhkan Wigs dapat dibangun dengan sangat sederhana, murah, bahkan dengan metode tradisional seperti dermaga kayu dan ponton plastik," tutup Suhartono Setiawan.

Sebagai informasi, Wigetworks Pte Ltd merupakan sebuah perusahaan asal Singapura yang meluncurkan sistem transportasi marine craft yang diperkirakan berpotensi digunakan sebagai sarana negara kepulauan seperti Indonesia, Filipina, Polynesia, Karibia dan lainnya.

Turut hadir dalam kunjungan tersebut, Kasubdit Pelayanan dan Informasi Lahan, Kasubdit Pelayanan Penanaman Modal, Kabag Promosi, Manager Komersial BUBU dan TIK, dan Kasubbag Hubungan Investor.



Humas BP Batam
 
Top