{[["☆","★"]]}
Pembakaran Bendera Dikerumuni Polisi
(Photo: AFP) -
WASHINGTON I KEJORANEWS.COM : Para pengunjuk rasa membakar bendera nasional Amerika di depan Gedung Putih di Washington, DC saat demonstrasi Hari Kemerdekaan 4 Juli yang diselenggarakan melawan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Atas aksi itu 2 orang ditangkap pada hari Kamis (4/7/2019) saat protes membakar bendera menjelang perayaan "Salute to America" ​​Trump 4 Juli  di Washington, DC.

Polisi juga menangkap aktivis politik Gregory Lee Joey Johnson saat demonstrasi di luar Gedung Putih tepat sebelum perayaan Trump akan dimulai.  Seseorang mengonfirmasi di akun Twitter-nya, bahwa pengunjuk rasa lain telah ditangkap bersamanya, tetapi tidak mengidentifikasi dia.

Dia adalah anggota Partai Komunis Revolusioner yang mengorganisir protes pada hari Kamis di depan Gedung Putih.
Pengunjuk Rasa dan Boneka Baby Trump (photo: AFP) 


Ratusan pengunjuk rasa lain yang tidak berafiliasi dengan Partai Komunis Revolusi menghadiri demonstrasi Hari Kemerdekaan, membawa tanda-tanda anti-Trump dan balon "Baby Trump" raksasa.

Sementara itu, Trump siap menjadi tuan rumah acara Hari Kemerdekaan - yang disebut "Salute to America" ​​- menampilkan pidato dari Lincoln Memorial, sebuah tampilan tank militer dan jet tempur yang meraung di Washington, lapor AFP.

Ribuan orang berkumpul di National Mall di pusat Washington untuk konser, kembang api dan pidato Trump.

Keputusan Trump untuk memberikan pidato publik dan mengadakan parade militer pada liburan Empat Juli telah memecah belah negara.

Pendukung presiden AS mengatakan dia menyatakan cinta untuk negara dan militer. Namun, kritikus Trump menuduhnya membajak dan mempolitisasi liburan tradisional yang tidak berpihak dan menggunakan uang pembayar pajak untuk menggelarnya.

"Apa, saya ingin tahu, apa yang akan dikatakan Donald Trump malam ini ketika dia berbicara kepada bangsa di sebuah acara yang dirancang lebih untuk mengelus egonya daripada merayakan cita-cita Amerika?" kata kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden dalam pidatonya di Iowa.


Untuk diketahui terdahulu, Johnson terkenal membakar bendera Amerika di luar RNC 1984 untuk memprotes kebijakan Presiden Ronald Reagan saat itu. Dia kemudian ditangkap dan kemudian didakwa karena menodai objek yang dihormati.

Johnson menentang keputusan di hadapan Mahkamah Agung dalam kasus terkenal Texas v Johnson, yang memutuskan bahwa penodaan bendera dilindungi oleh Amandemen Pertama sebagai "'pidato simbolik."

Sumber: presstv.com
 
Top