{[["☆","★"]]}
Hamid Rizal saat Pemaparan -
NATUNA I KEJORANEWS.COM : Kepala daerah  Natuna, Drs. H. Abdul Hamid Rizal memaparkan profil daerah Natuna kepada Plt. Duta Besar Australia untuk Indonesia, Senin (07/09/20) pagi.

Pemaparan tersebut dilakukan Bupati Natuna melalui Video Conference/Webinar bertempat di Gedung Daerah Kabupaten Natuna.

“Kabupaten Natuna berada di kawasan strategis yang dikelilingi 9 negara tetangga, yaitu Cina, Taiwan, Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia, Singapore, Brunai Darussalam dan Filipina,” Papar Hamid Rizal Pada video Conference ( Vicon).

Adapun potensi Sumberdaya Alam yang dimiliki daerah diperbatasan  Hamid, Kabupaten Natuna memiliki kandungan cadangan 11 miliyar barel minyak bumi dan Rp 222 Triliyun kaki kubik cadangan kandungan gas alam.

“Kemudian secara geografis, Natuna berada pada Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) yang cukup padat dilintasi armada perdagangan antar negara, yang memberikan sumbangsih pendapatan negara pada sektor perdagangan sebesar sekitar US$ 5 triliun per tahun,” Imbuhnya.

Selain itu, Hamid juga menjelaskan terkait potensi perikanan kabupaten natuna. Ia menyebutkan Kabupaten Natuna memiliki luas perairan 99,25%, dimana dengan luas wilayah perairan tersebut, laut Natuna Utara tercatat mampu memenuhi 10% dari kebutuhan perikanan global.

berdasarkan Kepmen Kelautan dan Perikanan Nomor 50/Kepmen-KP/2017 tentang Estimasi Potensi Jumlah Tangkapan yang Diperbolehkan, dan Tingkat Pemanfaatan Sumber Daya Ikan di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WWP-RI, Natuna termasuk dalam WWP-RI 711 dengan potensi lestari lebih kurang 767.126 ton/tahun, meliputi perairan Selat Karimata, Laut Natuna dan Laut Natuna Utara.

Selain itu, berdasarkan kebijakan pemerintah pusat, natuna juga telah memiliki beberapa lokasi kawasan strategis, diantaranya Kawasan strategis Ranai – Tanjung (Kawasan Perdagangan, Jasa dan Kawasan Pariwisata), Kawasan strategis Selat Lampa – Teluk Depeh (Kawasan Minapolitan dan Kawasan Pariwisata), Kawasan strategis Batubi (Kawasan Agropolitan dan Kawasan Peternakan), Kawasan strategis Kelarik (Kawasan Agropolitan) serta Kawasan strategis teluk Buton (Kawasan Industri).

Sedangkan disektor Pariwisata, Natuna juga telah ditetapkan sebagai salah satu Kawasan Geopark Nasional, Kawasan Wisata /MEA (Marine Ecotourism Archeology), Marine yang meliputi Water Sport, Snorkeling, Diving, Wreck Diving, Windsurfing, Layang – Layang, dan Resort.

Selain itu juga terdapat Ecotourism (Wisata Alam, Mendaki Gunung, Berkemah, Hutan Wisata), dan Archeology (Wreck Diving, Geo Tourism dan Historical Tourism).
Untuk menarik minat para investor, Hamid Rizal berjanji akan memberikan kemudahan – kemudahan, diantaranya terkait izin usaha, dan memberi keringanan pajak daerah 2 tahun pertama.

Pada kesempatan yang sama Plt. Duta Besar Australia untuk Indonesia, Allaster Cox mengucapkan terima kasih kepada Bupati Natuna atas penjelasannya yang sangat mendetil terkait kondisi Natuna terkini.
Informasi yang telah dipaparkan, selanjutnya akan disampaikan kepada konsorsium pengusaha yang ada di Australia, mengingat berdasarkan pemaparan diatas, terdapat peluang investasi pengembangan sector perikanan.

Untuk langkah lebih lanjut, Allaster juga berencana membawa anggota konsorsium pengusaha perikanan Australia melakukan kunjungan kerja bagi melihat secara langsung potensi yang dimiliki Natuna. 
Bupati Hamid Rizal Bersama Sejumlah Pejabat Natuna saat Vicon

Bupati Hamid Rizal Bersama Sejumlah Pejabat Natuna saat Vicon



(Pur /Humas)
 
Top