{[["☆","★"]]}
BATAM I KEJORANEWS.COM : Dari 197 negara di dunia, Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar ke 4 dunia, dengan total jumlah penduduk sebanyak 265.015.300 (265 juta lebih) pada Juli 2018 lalu mengacu pada sumber wikipedia yang melink langsung dengan Badan Pusat Statistik Indonesia.

Tahukah anda siapakah 50 orang terkaya di Indonesia? kalau belum tahu berikut ini redaksi informasikan siapa saja mereka, dan dari mana hasil kekayaannya, sebagaimana redaksi sadur dari laman forbes.com pada 12 Desember 2018, mereka adalah :


1 R. Budi & Michael Hartono


Kekayaan :  $35B/ Rp 35 Triliun

• Hartono bersaudara mendapatkan lebih dari dua pertiga kekayaan mereka dari investasi mereka di Bank Central Asia.

• Keluarga Hartono membeli saham di BCA, setelah keluarga kaya lainnya, Salims, kehilangan kendali bank selama krisis ekonomi Asia 1997-1998.

• Akar kekayaan keluarga berasal dari pembuat rokok kretek Djarum, dimulai oleh ayah mereka dan sekarang dijalankan oleh putra Budi, Victor.
• Kepemilikan keluarga termasuk merek elektronik populer Polytron dan real estat utama di Jakarta.


2 Susilo Wonowidjojo & family

Kekayaan :  $9,2B/Rp 9,2 Triliun

• Susilo Wonowidjojo dan keluarganya mendapatkan kekayaan dari pembuat kretek yang diperdagangkan secara publik, Gudang Garam, yang memproduksi 70 miliar batang per tahun.
• Ayahnya Surya, yang tampaknya mulai bekerja untuk bisnis tembakau pamannya, mendirikan Gudang Garam pada tahun 1958.
• Kakak lelakinya, Rachman Halim, mengambil alih seperempat abad kemudian, dan menjalankannya sampai kematiannya pada 2008.
• Susilo telah menjadi presiden direktur sejak 2009, saudara perempuannya Juni Setiawati adalah presiden komisaris.
• Keluarga Wonowidjojo memiliki minat dalam perkebunan kelapa sawit melalui Makin Group.



3 Eka Tjipta Widjaja & family

Kekayaan :  $8,6B/ Rp 8,6 Triliun

• Eka Tjipta Widjaja meninggal pada Januari 2019 pada usia 95. Dia dan keluarganya adalah orang terkaya ke-3 di Indonesia.
• Seorang imigran Tionghoa ke Indonesia, Eka Tjipta Widjaja mulai menjual biskuit saat remaja.
• Widjaja dilaporkan menjual perbekalan kepada pasukan Indonesia ketika dia masih remaja.
• Menikah dengan dua istri, Widjaja memiliki 15 anak.
• Hari ini Sinar Mas-nya memiliki minat di bidang kertas, real estat, jasa keuangan, agribisnis dan telekomunikasi.
• Son Franky mengelola raksasa minyak kelapa sawit Golden Agri-Resources sementara putra Oei Hong Leong mengelola investasinya sendiri dari Singapura.


4 Sri Prakash Lohia

Kekayaan :  $7,6/ Rp 7,6 Triliun


• Sri Prakash Lohia membuat sebagian besar kekayaannya menghasilkan PET dan petrokimia lainnya.
• Pada 1970-an ia dan ayahnya pindah dari India ke Indonesia, di mana mereka mendirikan Indorama sebagai pembuat benang pintal.
• Sekarang menjadi pembangkit tenaga listrik petrokimia, membuat produk industri termasuk poliolefin pupuk, bahan baku tekstil dan sarung tangan medis.
• Lohia tetap sebagai ketua tetapi tinggal di London dan telah menyerahkan kendali kepada putranya Amit, yang adalah wakil ketua.
• Indorama sedang membangun pabrik pupuk kedua di Nigeria, dimana International Finance Corp mengumumkan $ 1 miliar dalam pembiayaan utang pada bulan Juni.
• Adik laki-lakinya Aloke Lohia, juga seorang miliarder, tinggal di Thailand, di mana ia menjalankan pembuat polimer PET Indorama Ventures Public Co.


5 Anthoni Salim & family

Kekayaan :  $5,3/ Rp 5,3 Triliun

• Anthoni Salim mengepalai Grup Salim, sebuah perusahaan induk yang dikelola keluarga dengan investasi dalam makanan, perbankan dan telekomunikasi.
• Salim adalah CEO dari $ 4 miliar (penjualan 2017) Indofood, salah satu pembuat mie instan terbesar di dunia, di mana keluarganya memiliki lebih dari 50%.
• Salim memiliki sekitar 44% dari perusahaan investasi First Pacific yang terdaftar di Hong Kong, yang memiliki aset sebesar $ 17,2 miliar di enam negara.
• Saudara, Andree Halim, memiliki 50% dari pembuat roti Singapura QAF. Sister Mira mendirikan perusahaan dagang yang mendistribusikan produk Indofood di Cina.
• Selama krisis keuangan Asia 1997-1998, keluarga Salim kehilangan kendali atas Bank Central Asia dari keluarga Hartono, yang sekarang merupakan keluarga terkaya di negara itu.


6 Tahir & family

Kekayaan :  $ 4,6/ Rp 4,6 Triliun

• Tahir, yang dikenal dengan satu nama, adalah pendiri Mayapada Group, sebuah perusahaan dengan minat di bidang perbankan, rantai rumah sakit dan, yang paling menonjol, real estat.
• Putrinya, Grace, adalah presiden komisaris Propertindo Mulia Investama, perusahaan properti yang terdaftar pada tahun 2018, di mana keluarganya memiliki saham.
• Dia memiliki kepemilikan bersama yang menerbitkan Forbes Indonesia.
• Istrinya Rosy adalah putri taipan Indonesia Mochtiar Riady.




7 Chairul Tanjung

Kekayaan :  $ 3,5/ Rp 3,5 Triliun

• CT Corp Chairul Tanjung terkenal karena mengeluarkan kartu kredit, mengoperasikan hypermarket, dan menjalankan stasiun TV.
• Trans Retail-nya memiliki toko kelontong di bawah merek Carrefour dan Transmart.
• Grupnya juga mengendalikan franchise Wendy di Indonesia dan memiliki franchise Versace, Mango, dan Jimmy Choo.
• Pada tahun 2017, CT Corp. menjual 49% saham di lengan asuransinya ke Prudential Financial AS, yang bertaruh pada pertumbuhan asuransi jiwa.
• CT Corp. menandatangani kesepakatan dengan AccorHotels of France pada November 2017 untuk membuka 30 hotel di Indonesia.


8 Boenjamin Setiawan & family

Kekayaan :  $ 3,2/ Rp 3,2 Triliun

• Boenjamin Setiawan, yang memiliki gelar doktor dalam bidang farmakologi, mendirikan Kalbe Farma di sebuah garasi pada tahun 1966 dengan lima saudara kandungnya.
• Kalbe Farma sekarang menjadi perusahaan farmasi terbesar di Indonesia.
• Perusahaan mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia pada tahun 1991; Setiawan dan saudara-saudaranya bersama-sama memiliki 48%.
• "Dr. Boen," begitu ia dijuluki, juga mengendalikan Mitra Keluarga yang diperdagangkan secara publik, yang mengoperasikan 12 rumah sakit.


9 Jogi Hendra Atmadja

Kekayaan :  $ 3,1/ Rp 3,1 Triliun

• Jogi Hendra Atmadja adalah kepala Mayora Group, salah satu perusahaan makanan terbesar di Indonesia; menjual kopi, sereal, permen, biskuit, dan lainnya.
• Mayora Group menjual mereknya, termasuk Kopiko, Danisa dan Roma, di lebih dari 90 negara dan mempekerjakan 30.000 orang.
• Keluarganya adalah imigran Tiongkok yang mulai membuat biskuit di rumah pada tahun 1948 dan secara resmi mendirikan Mayora Group pada tahun 1977.
• Atmadja dan keluarganya, termasuk saudara lelaki dan sepupu, memiliki 75% saham di PT Mayorah Indah yang diperdagangkan secara publik, perusahaan andalan grup tersebut.


10 Prajogo Pangestu

Kekayaan :  $ 3 B/ Rp 3 Triliun

• Putra seorang pedagang karet, Prajogo Pangestu memulai kariernya di bisnis kayu pada akhir 1970-an.
• Perusahaannya PT Barito Pacific Timber go public pada tahun 1993 dan berganti nama menjadi Barito Pacific setelah mengurangi bisnis kayu pada tahun 2007.
• Pada tahun 2007 Barito Pacific mengakuisisi 70% perusahaan petrokimia Chandra Asri, yang juga berdagang di Bursa Efek Indonesia.
• Pada 2011 Chandra Asri bergabung dengan Tri Polyta Indonesia dan menjadi produsen petrokimia terintegrasi terbesar di Indonesia.
• Chandra Asri Petrochemical bekerja sama dengan produsen ban Prancis Michelin pada 2015 untuk mengembangkan pabrik karet sintetis di Indonesia.


11 Low Tuck Kwong

Kekayaan :  $ 2,5 B/ Rp 2,5 Triliun

• Dikenal sebagai raja batubara, Low Tuck Kwong kelahiran Singapura adalah pendiri Bayan Resources, sebuah perusahaan pertambangan batubara di Indonesia.
• Dia juga mengendalikan perusahaan pelayaran Singapura, Manhattan Resources dan memiliki minat di The Farrer Park Company, Samindo Resources, dan Voksel Electric.
• Low mendukung SEAX Global, yang sedang membangun sistem kabel laut bawah laut untuk konektivitas internet yang menghubungkan Singapura, Indonesia dan Malaysia.
• Low bekerja untuk perusahaan konstruksi ayahnya di Singapura di usia dua puluhan dan kemudian pindah ke Indonesia pada tahun 1972 untuk peluang yang lebih baik.
• Low berkembang sebagai kontraktor bangunan tetapi mendapatkan jackpot setelah membeli tambang pertamanya pada tahun 1997.


12 Mochtar Riady & family

Kekayaan :  $ 2,3 B/ Rp 2,3 Triliun

• Mochtar Riady adalah pendiri $ 8 miliar (pendapatan) Lippo Group, sekarang dijalankan oleh putra James dan Stephen.
• Lahir di Jawa Timur, Riady membuka toko sepeda pada usia 22 dan terus membangun karier perbankan yang sukses hingga krisis keuangan 1997.
• Hari ini, minat Lippo Group meliputi real estat, ritel, layanan kesehatan, media, dan pendidikan.
• Saham Lippo jatuh ketika skandal dugaan penyuapan terkait dengan proyek Meikarta Riady senilai $ 21 miliar, meletus pada Oktober 2018. Lippo membantah terlibat.
• Cucu John, yang mengepalai usaha e-commerce Lippo MatahariMall, mengawasi dorongan perbankan digital melalui Bank Nobu mereka.


13 Putera Sampoerna & family

Kekayaan :  $ 1,8 B/ Rp 1,8 Triliun

• Ahli waris Tembakau Putera Sampoerna menjual bisnis rokok kretek keluarga kepada Philip Morris sebesar $ 2 miliar pada tahun 2005.
• Melalui Grup Strategis Sampoerna, keluarga memiliki investasi di bidang pertanian, keuangan, telekomunikasi dan kayu.
• Putra bungsunya, Michael, seorang pemain poker profesional, menjalankan bisnis.








14 Peter Sondakh

Kekayaan :  $ 1,7 B/ Rp 1,7 Triliun

• Peter Sondakh adalah kepala Rajawali Corpora, sebuah perusahaan investasi yang didirikan pada tahun 1984 yang portofolionya mencakup hotel, media, dan pertambangan.
• Saham operator taksinya Express ditangguhkan dari Bursa Efek Indonesia pada tahun 2018 karena kegagalannya membayar bunga obligasi.
• Aset lain termasuk hotel Four Seasons di Jakarta, penyedia layanan internet Velo Networks, dan jaringan TV Rajawali Televisi.






15 Martua Sitorus

Kekayaan :  $ 1,7 B/ Rp 1,7 Triliun

• Martua Sitorus salah satu pendiri Wilmar dengan Kuok Khoon Hong, sekarang juga seorang miliarder, pada tahun 1991.
• Sitorus turun dari dewan Wilmar, sekarang pedagang minyak sawit terbesar di dunia, pada Juli 2018.
• Langkah itu dilakukan beberapa hari setelah Greenpeace menuduh perusahaan perkebunan miliknya dan perusahaan saudaranya, Gama Corp, membersihkan ribuan hektar.
• Dalam kemitraan dengan grup Ciputra, Gama Land membangun proyek di Jakarta yang akan memiliki 15 menara apartemen dan kompleks perbelanjaan.
• Saudara-saudara juga memiliki investasi bersama dalam semen dan properti


16 Garibaldi Thohir

Kekayaan :  $ 1,7 B/ Rp 1,7 Triliun

• Garibaldi Thohir adalah CEO dan pemegang saham utama Adaro Energy, salah satu eksportir batubara top dunia.
• Dia pertama kali mengakuisisi saham di Allied Indocoal dalam usaha patungan dengan perusahaan Australia kemudian, dengan mitra, membeli Adaro pada tahun 2005.
• Pada tahun 1997, ia membentuk perusahaan pembiayaan sepeda motor Wahana Ottomitra Multiartha (WOM Finance). Dia masih mendistribusikan sepeda motor Honda.
• Thohir memiliki saham di Hutchison 3 Indonesia, yang menyediakan layanan telekomunikasi di Indonesia. Keluarganya juga mengoperasikan restoran dan memiliki hotel.
• Dia memperoleh BBA dari University of Southern California pada tahun 1988 dan gelar MBA dari Northrop University, California, pada tahun 1989.



17 Theodore Rachmat & family

Kekayaan :  $ 1,7 B/ Rp 1,7 Triliun

• Theodore Rachmat, yang dikenal sebagai Teddy, mendirikan Triputra Group pada tahun 1998; sekarang memiliki empat lini bisnis, termasuk agribisnis, manufaktur, dan pertambangan.
• Rachmat memiliki saham minoritas di perusahaan batubara Adaro Energy yang terdaftar, di mana dia adalah Wakil Presiden Komisaris.
• Dia mulai bekerja di produsen mobil Astra International, yang didirikan oleh pamannya William Soeryadjaya, pada tahun 1968. Dia akhirnya menjadi CEO.
• Putranya Ariano adalah Wakil Direktur Utama dan Wakil CEO Adaro Energy.
• Putranya Arif, yang bekerja untuk GE selama 7 tahun, adalah pendiri dan CEO TAP Group, salah satu perusahaan kelapa sawit terbesar di Indonesia.


18 Kuncoro Wibowo & family

Kekayaan :  $ 1,6 B/ Rp 1,6 Triliun

• Kuncoro Wibowo adalah presiden komisaris PT Ace Hardware Indonesia, pemegang lisensi dari rantai toko perangkat keras A.S.
• Perusahaan terdaftar, Ace Hardware Indonesia memiliki 144 toko di negara ini, termasuk toko Ace terbesar di dunia.
• Grup Kawan Lama miliknya juga memiliki PT Home Indonesia, yang bersaing dengan Ikea.
• Ayah Wibowo memulai penjualan alat dan perangkat keras dari sebuah toko kecil.
• Wibowo mengambil alih bisnis setelah kematian ayahnya dan, dengan bantuan dari 5 saudara kandung, mulai mengimpor dan mendistribusikan peralatan teknis.


19 Alexander Tedja

Kekayaan :  $ 1,6 B/ Rp 1,6 Triliun

• Pengembang real estat Alexander Tedja Pakuwon Jati telah membangun pusat perbelanjaan di Indonesia seiring dengan meningkatnya kelas menengah.
• Perusahaan yang diperdagangkan secara publik adalah membangun kantor di Jakarta dan Surabaya.









20 Husain Djojonegoro & family

Kekayaan :  $ 1,5 B/ Rp 1,5 Triliun

• Mendiang ayah Husain Djojonegoro, Chandra dan pamannya, Chu Sok Sam, memulai Orang Tua Group pada tahun 1948 menjual anggur herbal.
• Sekarang dijalankan dan dimiliki oleh Husain dan dua saudara lelakinya, kelompok ini dikenal dengan produk makanan dan minumannya.
• Husain dan adiknya Pudjiono mengelola ABC Group, yang membuat baterai ABC, minuman energi Kratingdaeng, dan minuman kesehatan ANDA.
• Saudaranya Hamid mengelola kelompok barang-barang konsumsi, yang memperkenalkan merek-merek baru seperti teh rasa Vit-Amin, wafer Chizmill dan minuman herbal Jagak.


21 Bachtiar Karim & family

Kekayaan :  $ 1,5 B/ Rp 1,5 Triliun

• Bersama saudara-saudara Burhan dan Bahari, Bachtiar Karim mengelola Musim Mas, sebuah perusahaan kelapa sawit terintegrasi dengan penjualan $ 7,3 miliar pada 2017.
• Almarhum ayahnya Anwar mendirikan Pabrik Sabun Nam Cheong pada tahun 1932; operasi yang dijalankan keluarga masih membuat sabun dan margarin.
• Keluarga membuka kilang minyak kelapa sawit pertama di Indonesia pada tahun 1970. Musim Mas secara resmi didirikan dua tahun kemudian.
• Keluarga itu mendirikan pusat wirausaha di Universitas Sumatera Utara di Medan.




22 Murdaya Poo

Kekayaan :  $ 1,3 B/ Rp 1,3 Triliun

• Murdaya Poo adalah pendiri Central Cipta Murdaya, yang memiliki investasi di perkebunan kelapa sawit, produsen kayu lapis, teknik dan IT.
• Pameran Internasional Jakarta-nya adalah salah satu pusat konvensi terbesar di kota.
• Dia memiliki hampir setengah dari pengembang properti terdaftar PT Metropolitan Kentjana.
• Poo pernah mencari nafkah dengan menjual koran.







23 Eddy Katuari & family

Kekayaan :  $ 1,4 B/ Rp 1,4 Triliun

Eddy Katuari mengambil alih perusahaan pembuat barang-barang rumah tangga Wings pada tahun 2004, setelah kematian ayahnya yang merupakan pendiri kelompok itu.
• Today Wings adalah salah satu produsen sabun dan barang-barang rumah tangga terbesar di Indonesia seperti pembersih toilet, deterjen dan pembalut wanita
• Merek Mie Sedaap adalah pembuat mie terkenal, dijual di banyak negara.
• Ayahnya mendirikan bisnis dengan Harjo Sutanto pada tahun 1948 sebagai pembuat sabun cuci yang terjangkau.



24 Djoko Susanto

Kekayaan :  $ 1,4 B/ Rp 1,4 Triliun

Djoko Susanto adalah CEO Alfa Supermarket, yang sekarang melayani 3 juta pelanggan setiap hari di 10.300 toko yang sebagian besar merupakan waralaba di seluruh Indonesia.
• Divisi propertinya Alfaland mengoperasikan Omega Hotel Management di seluruh negara.
• Anak keenam dari 10 bersaudara, ia mulai mengelola warung sederhana orang tuanya di dalam pasar tradisional di Jakarta pada usia 17
• Dia kemudian bermitra dengan taipan rokok kretek Putera Sampoerna untuk membuka kios serupa dan kemudian diskon rantai supermarket.
• Ketika Putera menjual bisnis rokoknya ke Phillip Morris pada 2005, Susanto membeli bisnis ritel dan mengembangkannya menjadi Alfa Supermarket.

25 Sukanto Tanoto

Kekayaan :  $ 1,3 B/ Rp 1,3 Triliun

• Sukanto Tanoto adalah pemilik Royal Golden Eagle dengan bisnis di pulp & kertas, minyak kelapa sawit, dan energi.
• Bracell-nya adalah salah satu produsen selulosa khusus terbesar di dunia, digunakan dalam segala hal mulai dari tisu bayi hingga es krim.
• Akar bisnis telah ada lebih dari 50 tahun yang lalu ketika Tanoto membuka toko pemasok suku cadang sederhana yang dikenal sebagai Toko Motor.
• Sebagai sponsor Asian Games 2018, Tanoto Foundation berkomitmen untuk membangun perpustakaan untuk masing-masing dari 31 medali Emas di Indonesia.


26 Eddy Kusnadi Sariaatmadja

Kekayaan :  $ 1,3 B/ Rp 1,3 Triliun

• Eddy Kusnadi Sariaatmadja mendirikan Emtek pada tahun 1983 sebagai distributor komputer Compaq eksklusif di Indonesia; dia memiliki saham mayoritas.
• Emtek saat ini mengendalikan 3 saluran TV Indonesia, termasuk SCTV, Indosiar dan O Channel.
• Putranya Alvin Sariaatmadja adalah presiden direktur Emtek, yang secara resmi disebut PT Elang Mahkota Teknologi.
• Pada bulan April 2017, Emtek mengumumkan kolaborasi dengan Alibaba dari afiliasi pembayaran China Ant Financial untuk mengembangkan sistem pembayaran di Indonesia.


27 Ciputra & family

Kekayaan :  $ 1,1 B/ Rp 1,1 Triliun

• Ciputra, dengan satu nama, adalah pengembang real estat Indonesia.
• Pengembangan Ciputra-nya adalah salah satu perusahaan properti terbesar di negara ini dengan proyek di 33 kota.
• Arsitek yang terlatih, ia mendirikan Grup Ciputra lebih dari tiga dekade lalu.
• Penggemar seni terkemuka, ia mendirikan Museum Ciputra Artpreneur untuk memamerkan koleksi seninya di Jakarta sejak 2014.





28 Ciliandra Fangiono & family

Kekayaan :  $ 1,2 B/ Rp 1,2 Triliun

• Ciliandra Fangiono menjabat sebagai CEO First Resources Ltd., sebuah perusahaan kelapa sawit yang terdaftar di Singapura dengan perkebunan di seluruh Indonesia.
• Keluarganya memiliki hampir dua pertiga dari perusahaan, yang ayahnya Martias mulai lebih dari dua dekade lalu.
• Sebelum bergabung dengan Grup, Ciliandra bekerja di divisi perbankan investasi Merrill Lynch di Singapura.
• Dia adalah Sarjana Senior bidang Ekonomi dan dianugerahi Hadiah Buku PriceWaterhouse saat di Cambridge U.


29 Husodo Angkosubroto & family

Kekayaan :  $ 1,2 B/ Rp 1,2 Triliun

• Ayah Husodo Angkosubroto mendirikan Gunung Sewu Group sebagai pedagang komoditas pada tahun 1953, kemudian memperluasnya menjadi properti dan pertanian.
• Ayahnya Om Go Soei Kie (w. 2009) meninggalkan kelompok itu ke Husodo dan ketiga saudara kandungnya.
• Gunung Sewu memiliki 80% dari raksasa asuransi jiwa Sequis; itu menjual 20% perusahaan ke perusahaan Jepang Nippon Life pada 2014.
• Grup Gunung Sewu memiliki 30.000 karyawan dalam bisnis mulai dari makanan hingga manufaktur.



30 Harjo Sutanto

Kekayaan :  $ 1,1 B/ Rp 1,1 Triliun

• Dengan Johannes Ferdinand Katuari, Harjo Sutanto memulai penjualan sabun dari pintu ke pintu lebih dari 60 tahun yang lalu di Jawa Timur.
• Today Wings adalah salah satu produsen sabun dan barang-barang rumah tangga terbesar di Indonesia seperti pembersih toilet, deterjen dan pembalut wanita.
• Putra Katuari, Eddy, mengambil alih perusahaan pembuat barang-barang rumah tangga Wings pada tahun 2004, setelah kematian ayahnya.
• Its Mie Sedaap adalah pembuat mie terkenal, dijual di banyak negara.
• Ini juga memiliki waralaba Indonesia untuk pengecer Jepang FamilyMart.
• Anak perempuan Sutanto, Fifi, mengelola Ecogreen, anak perusahaan oleochemical Wings.


31 Hary Tanoesoedibjo

Kekayaan :  $ 1 B/ Rp 1 Triliun

• Hary Tanoesoedibjo mulai membangun bisnis media segera setelah lulus; dia masih memiliki lebih dari 60 stasiun TV, stasiun radio, dan surat kabar.
• Dia mengundurkan diri sebagai CEO Media Nusantara Citra (MNC), yang memiliki 4 stasiun TV nasional, pada tahun 2016 untuk fokus pada politik.
• Melalui perusahaannya yang terdaftar MNC Land, ia membangun resort di Bali dan Jawa Barat yang akan dikelola oleh perusahaan Donald Trump.






32 Sudhamek

Kekayaan :  $ 920 M/ Rp 920 Miliar

• Sudhamek mengelola GarudaFood milik keluarga, salah satu produsen makanan dan minuman terkemuka di Indonesia, bagian dari Tudung Group.
• Ayahnya Darmo Putro mendirikan PT Tudung, pendahulu untuk GarudaFood, pada tahun 1958, dimulai dengan tapioka dan kemudian menambahkan kacang panggang.
• GarudaFood, dengan lebih dari 13.000 karyawan, membuat biskuit, makanan ringan, produk susu, dan permen; setidaknya 10 anggota keluarga memiliki kepemilikan bersama.
• Dalam usaha patungan dengan perusahaan minuman Jepang Suntory, PT Suntory Garuda Beverage memproduksi minuman non-alkohol.
• Tudung Group juga memiliki perkebunan kacang dan fasilitas pemrosesan kelapa sawit.


33 Lim Hariyanto Wijaya Sarwono

Kekayaan :  $ 910 M/ Rp 910 Miliar

• Lim dan keluarganya memiliki sedikit lebih dari setengah produsen minyak sawit yang terdaftar di Singapura Bumitama Agri; perkebunannya berlokasi di Indonesia.
• Putranya Lim Gunawan Hariyanto adalah ketua dan CEO Bumitama Agri.
• Grup Harita keluarga juga memiliki sebagian besar perusahaan pertambangan bauksit yang terdaftar Cita Mineral Investindo.
• Ayah Lim beremigrasi dari Cina ke Kalimantan Timur dan dilaporkan membuka toko kelontong pada tahun 1915.



34 Osbert Lyman

Kekayaan :  $ 900 M/ Rp 900 Miliar

• Osbert Lyman menjalankan Lyman Group, yang memiliki memiliki real estat, memiliki bisnis kelapa sawit, dan berada dalam bisnis kayu.
• Ayah Lyman, Susanto, memulai grup ini pada tahun 1959 sebagai bisnis perdagangan dan kayu.
• Di Jakarta, grup memiliki saham di menara kantor Wisma 46 (dijuluki gedung Fountain Pen) dan hotel Shangri-La.
• Putri Lyman, Pauline, menjalankan operasi sehari-hari.


35 Hashim Djojohadikusumo

Kekayaan :  $ 900 M/ Rp 900 Miliar

• Hashim Djojohadikusumo menguangkan kepentingan minyaknya bertahun-tahun yang lalu dan sekarang mengendalikan Grup Arsari yang beragam.
• Grupnya memiliki investasi di perkebunan kelapa sawit, pulp dan kertas, pertambangan, logistik, dan layanan kargo.
• Grup Arsari membangun pusat rehabilitasi untuk harimau Sumatra di Sumatra Barat.
• Saudaranya, Prabowo Subianto, yang mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2014, adalah kandidat untuk pemilihan presiden Indonesia pada bulan April 2019.




36 Sjamsul Nursalim

Kekayaan :  $ 810M/ Rp 810 Miliar

• Putra seorang penjual karet, Nursalim memperoleh kekayaannya dari sektor properti, batubara, dan ritel.
• Dia memiliki saham di pengecer terdaftar Mitra Adiperkasa Iperkasa, yang mengoperasikan Zara, Topshop, Steve Madden dan merek toko lainnya di Indonesia.
• Perusahaan bannya Gajah Tunggal membuat 30% dari ban di pasar Afrika, Asia Tenggara dan Timur Tengah.
• Dia bertaruh pada real estat dengan saham di Tuan Sing Holdings yang terdaftar di Singapura, yang mengembangkan dan memiliki berbagai properti.





37 Kusnan & Rusdi Kirana

Kekayaan :  $ 810M/ Rp 810 Miliar

• Brothers Kusnan dan Rusdi Kirana memiliki Lion Air, sekarang maskapai penerbangan swasta terbesar di Indonesia, dengan 226 penerbangan sehari ke 36 tujuan.
• Dalam salah satu kecelakaan paling mematikan di negara itu, sebuah penerbangan Lion Air menabrak Laut Jawa dekat Jakarta pada Oktober 2018, menewaskan semua 189 orang di dalamnya.
• Rusdi dilaporkan mengatakan dia merasa dikhianati oleh Boeing, pembuat pesawat, dan sedang mempertimbangkan membatalkan beberapa pesanannya untuk 188 pesawat.
• Mantan agen perjalanan meluncurkan Lion Air dengan satu pesawat pada tahun 2000.


38 Danny Nugroho

Kekayaan :  $ 790M/ Rp 790 Miliar

• Danny Nugroho adalah pemegang saham pengendali dari perusahaan terdaftar PT Bank Capital Indonesia, dan diangkat sebagai presiden komisaris pada tahun 2004.
• Nugroho juga merupakan pemegang saham mayoritas PT Capital Financial Indonesia Tbk, perusahaan jasa keuangan yang menyediakan asuransi dan manajemen aset.
• Capital Financial Indonesia didirikan pada 2009 dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia di 2016.


39 Soegiarto Adikoesoemo

Kekayaan :  $ 790M/ Rp 790 Miliar

• Soegiarto Adikoesoemo mendirikan AKR Corporindo sebagai pedagang bahan kimia pada tahun 1960 dan mendaftarkannya di Bursa Efek Indonesia pada tahun 1994.
• AKR Corporindo sekarang bergerak di bidang perdagangan dan distribusi minyak bumi, layanan logistik, dan manufaktur bahan kimia.
• Pada November 2016, AKR Corporindo dan perusahaan minyak dan gas Inggris BP mengumumkan rencana untuk meluncurkan usaha patungan bahan bakar penerbangan.




40 Aksa Mahmud

Kekayaan :  $ 775M/ Rp 775 Miliar

• Aksa Mahmud, pendiri Bosowa Corporindo, mendapatkan sebagian besar kekayaannya dari pembuat semen Bosowa Semen.
• Dia memulai bisnisnya sebagai dealer Datsun pada tahun 1970-an.
• Selain semen, bisnisnya beroperasi di sektor otomotif, properti, perbankan, pertambangan, dan energi.
• Ayah dari 5 anak, dengan 12 cucu, Mahmud mengadakan pertemuan keluarga setiap 3 bulan sekali.
• Adik iparnya Jusuf Kalla adalah wakil presiden Indonesia.



41 Irwan Hidayat & family

Kekayaan :  $ 750 M/ Rp 750 Miliar

• Irwan Hidayat dan keluarganya memiliki sekitar 80% saham Sido Muncul, perusahaan obat herbal terbesar di Indonesia.
• Perusahaan yang diperdagangkan secara publik dilaporkan memiliki 60% pangsa pasar.
• Merek terbesarnya adalah Tolak Angin, yang mengobati batuk, pilek, dan pencernaan.
• Saudara laki-laki Irwan, Jonatha Sofjan Hidayat, menjabat sebagai Presiden Direktur Sido Muncul.
• Keluarga Hidayat bercabang menjadi perhotelan, dan telah mendirikan tiga hotel mewah di pulau Jawa.




42 Achmad Hamami & family

Kekayaan :  $ 750 M/ Rp 750 Miliar

• Dia memiliki Trakindo Utama, distributor Caterpillar di Indonesia, dan memiliki lisensi untuk mengoperasikan restoran burger Carl's Jr. dan supermarket LOKA.
• Mahadana Dasha Utama milik swasta milik Hamami menyediakan penyewaan dan layanan lainnya untuk sektor alat berat.
• Putranya Muki telah mengendalikan kelompok keluarga Tiara Marga Trakindo sejak 1999, ketika Hamami kehilangan penglihatannya karena glaukoma.
• Putranya Bani bertanggung jawab atas dealer Caterpillar, Trakindo Utama, sementara putrinya, Mia, memimpin retail, pusat perbelanjaan, dan operator hotel MahaDasha.


43 Tjokrosaputro Benny

Kekayaan :  $ 750 M/ Rp 750 Miliar

• Dia adalah cucu pendiri Batik Keris Kasom Tjokrosaputro, Benny mulai berinvestasi di saham ketika dia berusia 19 tahun.
• Dia adalah presiden direktur dan CEO Hanson International, salah satu pengembang properti perumahan terbesar di Indonesia.
• Hanson International bermitra dengan Ciputra untuk mengembangkan proyek perumahan senilai $ 900 juta pada tahun 2014.
• Tjokrosaputro telah terlibat dalam pertempuran hukum dengan Goldman Sachs atas saham Hanson; Goldman telah mengajukan banding ke Mahkamah Agung Indonesia.
• Dia memiliki hampir 84% perusahaan PT Sinergi Megah Internusa, yang mengelola sebuah hotel di Yogyakarta dan berencana membangun vila-vila mewah di Kepulauan Riau.


44 Arini Subianto

Kekayaan :  $ 665 M/ Rp 665 Miliar

• Ketika taipan Indonesia Benny Subianto meninggal pada Januari 2017, putri sulungnya, Arini, mengambil alih tampuk perusahaan multi-juta dolar miliknya.
• Pernah dikenal karena kecintaannya pada buku dan hadiah, Arini Subianto sekarang menjadi direktur utama perusahaan induk keluarga, Persada Capital Investama.
• Arini mengawasi investasi Persada dalam produk pengolahan kayu dan minyak kelapa sawit ke pengolah karet dan batubara.
• Portofolio Persada mencakup 11% saham di raksasa batubara Adaro Energy.
• Pada tahun 2003, Arini menggabungkan toko suvenir dan furniturnya di Jakarta dengan toko buku tetangga Aksara, yang dirintis oleh salah seorang teman sekolah menengahnya.


45 Edwin Soeryadjaya

Kekayaan :  $ 660M/ Rp 660 Miliar

• Edwin Soeryadjaya adalah putra mendiang William Soeryadjaya, pendiri konglomerat Astra International.
• William menjual sahamnya di Astra pada tahun 1992 untuk menjamin Bank Summa, yang dijalankan oleh anggota keluarga; akibatnya kekayaannya musnah.
• Edwin membantu membangun kembali kekayaan keluarga melalui perusahaan induk Saratoga Investama Sedaya, yang ia dirikan pada tahun 1997,
• Putra Ediwn, Michael, adalah Direktur Utama perusahaan, yang diperdagangkan secara publik dan memiliki saham di 20 perusahaan, termasuk perusahaan batubara Adaro Energy.

 
46 Arifin Panigoro

Kekayaan :  $ 655M/ Rp 655 Miliar
















47 Sabana Prawirawijaya & family

Kekayaan :  $ 655M/ Rp 655 Miliar

• Sabana Prawirawidjaja adalah salah satu pendiri Ultrajaya Milk Industry Tbk, pembuat produk susu rak yang stabil, yang tidak membutuhkan pendinginan.
• Dia adalah presiden direktur perusahaan, yang memulai sebagai perusahaan susu pada 1950-an.
• Saudaranya Supiandi, juga salah seorang pendiri, adalah presiden komisaris dan pemegang saham Industri Susu Ultrajaya.
• Selain itu, Sabana adalah presiden komisaris PT Campina Ice Cream Industry Tbk, peran yang dipegangnya sejak 1995.




48 Kardja Rahardjo

Kekayaan :  $ 625M/ Rp 625 Miliar

 • Kardja Rahardjo menjalankan perusahaan pengiriman Pelayaran Tamarin Samudra, yang ia dirikan pada tahun 1998.
• Perusahaan menyediakan layanan penyewaan kapal; klien termasuk China National Offshore Oil Corporation.
• Sahamnya tercatat di Bursa Efek Indonesia pada Mei 2017; dia memiliki hampir 80% saham.





49 Kartini Muljadi & family

Kekayaan :  $ 610M/ Rp 610 Miliar

Kartini Muljadi dan anak-anaknya memiliki Grup Tempo; perusahaan terbesarnya adalah PT Tempo Scan Pacific, yang memproduksi obat-obatan dan barang-barang konsumsi.
• Muljadi adalah seorang pengacara dan mantan hakim; firma Kartini Muljadi & Rekan (KMR) adalah firma hukum komersial dan korporasi Indonesia yang terkenal.
• Muljadi meluncurkan buku tentang batik, gambar tradisional Indonesia di atas kain, pada ulang tahunnya yang ke-87.




50 Abdul Rasyid

Kekayaan :  $ 600M/ Rp 600 Miliar

• Bekas kekayaan baron kayu sekarang terletak terutama di perusahaan perkebunan kelapa sawit yang terdaftar Sawit Sumbermas Sarana.
• Perkebunan kelapa sawit perusahaan berlokasi di provinsi Kalimantan Tengah, Indonesia.
• Perusahaan multinasional Unilever menghentikan pembeliannya dari Sawit Sumbermas pada Juni 2017, dengan alasan pelanggaran kebijakan sumber minyak kelapa sawit berkelanjutan. 





Sumber : forbes.com/ wikipedia, thebusinessyear.com
 
Top