{[["☆","★"]]}
Supporters of Venezuela's President Nicolas Maduro attend a rally in Caracas,
April 6, 2019. (Photo by AP)
CARACAS I KEJORANEWS.COM : Puluhan ribu orang turun ke jalan dalam aksi unjuk rasa terbaru yang diadakan di seluruh Venezuela, yang menghadapi krisis yang semakin dalam di tengah dorongan pimpinan AS untuk menjatuhkan Presiden Nicolas Maduro.

Kerumunan besar masyarakat berpakaian merah terang, berkumpul di pusat ibu kota Caracas pada hari Sabtu (6/4/2019), sebelum mereka berbaris menuju istana presiden untuk menyatakan dukungan bagi Maduro.

"Saya akan membela masa depan anak-anak dan cucu-cucu saya," kata seorang demonstran. "Tidak ada bangsa lain yang bisa ikut campur dalam urusan kami."

Presiden Maduro mengecam apa yang disebutnya sebagai serangan dunia maya yang didukung AS terhadap jaringan listrik Venezuela yang menyebabkan pemadaman bergilir dan melumpuhkan negara itu.

,"Mereka menggunakan terorisme dunia maya, terorisme elektromagnetik," kata Maduro kepada orang banyak. "Saya meminta pengertian. kita berada dalam keadaan darurat listrik yang sebenarnya, keadaan darurat nasional yang sebenarnya."

Maduro juga turun ke Twitter dan meminta rakyat Venezuela untuk terus berjuang melawan campur tangan asing.

"Bersama-sama, dimobilisasi secara permanen, mari kita terus mempertahankan perdamaian dan kemerdekaan nasional; tidak ada lagi gangguan!" dia mentweet.

Namun, di Caracas timur, kerumunan lawan berkumpul atas permintaan tokoh oposisi Juan Guaido yang telah berjanji untuk meningkatkan kampanyenya untuk menggulingkan Presiden Maduro.

"Peningkatan tekanan terbesar yang kita lihat dalam sejarah kami" telah dimulai, "Guaido mengatakan kepada orang banyak dari belakang sebuah truk pickup.

Seruan baru untuk pemberontakan datang setelah Majelis Konstituante Nasional mencabut Guaido dari kekebalan parlementernya, membuka jalan bagi tindakan hukum yang dapat mengarah pada penangkapan dan penuntutannya.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah memperingatkan tanggapan yang kuat jika pemimpin oposisi ditangkap.

Guaido telah mendapat dukungan dari Washington dan sekutunya, tetapi harapannya akan pemecatan cepat seperti kudeta telah memudar karena Maduro menikmati dukungan besar di antara banyak Venezuela dan tentara negara serta sekutu asing seperti Cina, Kuba, Rusia, Turki dan Iran.

Guaido dan para pemimpin AS sekarang menggantungkan harapan mereka pada pemadaman listrik besar-besaran dan jatuhnya pasokan air yang mereka menyalahkan karena ketidakmampuan pemerintah.

Pemerintah mengatakan pemadaman listrik telah terjadi sebagai akibat dari "sabotase" oleh penjahat dan "perang energi" AS terhadap negara kaya minyak itu.

Washington telah menjatuhkan sanksi ekonomi pada Venezuela dan menyita aset minyak negara negara itu yang berbasis di AS untuk menyalurkannya ke pihak oposisi.

Pada hari Jumat, Wakil Presiden AS Mike Pence mengumumkan sanksi baru terhadap 34 kapal milik perusahaan minyak negara Venezuela dan dua perusahaan yang mengirim minyak mentah ke Kuba.

Penasihat keamanan nasional AS John Bolton men-tweet keesokan harinya, dengan mengatakan, "Ini hanya langkah pertama."

sumber : presstv.com
 
Top