{[["☆","★"]]}
Ali Akbar Velayati, Penasihat Senior Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Sayyid Ali Khamenei untuk urusan internasional, bertemu dengan delegasi intelektual Irak di Teheran pada 26 Juni 2018. (Foto : IRNA)
IRAN I KEJORANEWS.COM : Pejabat senior Iran mengatakan baik Iran dan Irak berdiri melawan rezim Israel dan ekstremisme AS dan beberapa negara Barat.

"Amerika adalah musuh bersama dari kedua negara Iran dan Irak," Ali Akbar Velayati, penasihat senior Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Sayyid Ali Khamenei dalam urusan internasional, mengatakan dalam sebuah pertemuan dengan delegasi intelektual Irak di Teheran pada Selasa (26/6/2018).

Dia menambahkan bahwa Tehran dan Baghdad mengejar kebijakan umum karena banyak alasan, termasuk 1.200 kilometer perbatasan bersama, kesamaan budaya dan agama, kapasitas besar dan hak istimewa, keinginan untuk kekuatan dan kemandirian serta faktor sejarah dan alam yang berbeda.

Pejabat senior Iran menekankan bahwa dua negara "demokratis" memiliki sumber daya energi yang sangat besar dan menikmati budaya yang mengakar kuat dan negara-negara mereka telah memainkan peran utama dalam pembentukan peradaban Islam.

Juru Bicara Departemen Luar Negeri Iran Bahram Qassemi mengatakan pada Februari bahwa Republik Islam akan terus memainkan peran "mendukung dan konstruktif" dalam rekonstruksi dan pembangunan ekonomi Irak.


Iran bersumpah untuk melanjutkan dukungan untuk Irak

Iran mengatakan akan terus memainkan perannya yang mendukung dan konstruktif dalam rekonstruksi dan pembangunan ekonomi Irak.

Qassemi menambahkan bahwa Irak adalah negara yang ramah dan bertetangga dengan Iran dan mengatakan Republik Islam tidak ragu-ragu dalam mendukung negara dan pemerintah Irak dan ketika mereka berdiri dalam perang melawan terorisme, Irak akan terus mendukung mereka.

Pada 9 Desember 2017, Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mengumumkan berakhirnya operasi militer terhadap Daesh di negara Arab.

Pada bulan Juli tahun itu, Abadi secara resmi telah menyatakan kemenangan atas ekstremis Daesh di Mosul, yang berfungsi sebagai benteng utama kota teroris di negara Arab yang dilanda konflik itu.

Menjelang pembebasan Mosul, tentara tentara Irak dan sukarelawan pejuang Hashd al-Sha'abi telah memperoleh keuntungan besar terhadap Daesh.

Pasukan Irak menguasai Mosul timur pada Januari 2017 setelah 100 hari pertempuran, dan melancarkan pertempuran di barat pada 19 Februari tahun lalu.

Daesh memulai kampanye teror di Irak pada tahun 2014, dan mereka berhasil menduduki petak-petak luas dalam serangan dadakan itu.

Sumber: prestv.com
 
Top