{[["☆","★"]]}
Najib Razak dan Mahatir Muhamad / Foto : freemalaysiatoday.com
KUALA LUMPUR I KEJORANEWS.COM : Malaysia membentuk gugus tugas untuk menyelidiki dugaan bahwa miliaran dolar dijarah dari dana kekayaan negara 1MDB dalam penipuan yang diwaspadai oleh pemimpin yang digulingkan Najib Razak. Senin (21/5/2018).

Perdana Menteri baru Mahathir Mohamad memimpin aliansi reformis untuk kemenangan mengejutkan pada pemilihan 9 Mei atas koalisi Najib, yang telah memerintah Malaysia tanpa gangguan selama lebih dari enam dekade.

Alasan utama keberhasilan Mahathir yang berusia 92 tahun adalah publik  jijik atas tuduhan korupsi endemik di kalangan elit penguasa negara itu, khususnya skandal besar seputar dana negara 1MDB.

Dana, 1Malaysia Development Berhad, didirikan pada 2009 seolah-olah untuk mempromosikan perkembangan ekonomi Malaysia.

Tetapi diduga bahwa Najib, keluarga dan kroni-kroninya menjarah kendaraan investasi dalam penipuan besar-besaran yang membentang dari Kepulauan Cayman ke New York, dengan dana curian digunakan untuk membeli semuanya, mulai dari real estat hingga karya seni.

Sejak pemecatan Najib, Malaysia telah dicengkeram oleh serangkaian serangan polisi terhadap properti yang terkait dengan mantan pemimpin, yang telah menghasilkan simpanan ratusan tas mewah yang diyakini milik istrinya Rosmah Mansor, serta koper yang diisi dengan uang tunai dan perhiasan.


Mahathir - yang pertama menjabat sebagai perdana menteri dari 1981-2003 dan keluar dari masa pensiun untuk mengambil Najib - telah berjanji untuk membuka kembali penyelidikan ke 1MDB.

Gugus tugas baru akan dikenakan dengan mengambil kembali aset dan mengejar tindakan hukum terhadap mereka yang dicurigai melanggar hukum dalam kaitannya dengan dana tersebut, kata kantor perdana menteri.

"Pemerintah berharap pembentukan gugus tugas ini, yang terdiri dari unit penegakan multi-lembaga, akan membantu memulihkan martabat Malaysia yang telah dinodai oleh skandal kleptokrasi 1MDB," kata kantor Mahathir.

Gugus tugas akan mencakup perwakilan dari badan anti-korupsi, polisi dan kantor jaksa agung. Beberapa dari mereka  adalah bagian dari penyelidikan sebelumnya, yang penuh kontroversi, tetapi kemudian didorong oleh rezim Najib mereka dipindah untuk menutup penyelidikan domestik tersebut.

Jaringan transaksi yang rumit

Beberapa pejabat senior pemerintah dan mantan akan memimpin gugus tugas, termasuk Abdul Gani Patail, mantan jaksa agung yang telah dipecat dari jabatannya pada tahun 2015 saat ia memimpin investigasi ke 1MDB.

Sejumlah besar uang dari dana diyakini telah disalurkan ke seluruh dunia dalam jaringan transaksi yang rumit, dan tugas satuan itu akan mencakup menjangkau lembaga penegak hukum di negara lain, termasuk AS, Swiss, Singapura dan Kanada, menurut kantor Mahathir.

Departemen AS dalam Pernyataannnya, menuduh dalam gugatan perdata bahwa $ 4,5 miliar dicuri dari 1MDB dan dikirim ke Amerika Serikat, di mana dihabiskan untuk pendanaan film Hollywood "The Wolf of Wall Street" dan pembelian mewah, termasuk lukisan-lukisan Monet dan Van Gogh.

Najib dan 1MDB secara konsisten membantah melakukan kesalahan.

Mantan pemimpin, 64 tahun (Najib Razak), berusaha untuk meningkatkan perlawanan pada akhir pekan ini (dalam Pemilu Malaysia), ia bersikeras tidak mencuri uang publik selama pidato kepada ratusan pendukung di konstituennya (UMNO), di mana ia telah menjadi anggota parlemen selama beberapa dekade.

Mahathir, mantan mentor Najib yang menggantinya atas kasus 1MDB, bertekad untuk memberikan napas kehidupan baru ke dalam lembaga-lembaga demokratis yang menderita di bawah kekuasaan mantan perdana menteri yang semakin otoriter, dan berjanji akan mengantarkan fajar baru bagi negara.

Dalam pidato kepada pegawai negeri sipil hari Senin, Mahathir mengatakan bahwa utang Malaysia telah menggelembung menjadi lebih dari satu triliun ringgit ($ 251 miliar).

"Kita harus menyadari bahwa sebelumnya negara kita dihormati, tetapi sekarang tidak lagi dihormati," katanya.

Sumber: AFP/ presstv.com
 
Top