{[["☆","★"]]}
Russian Foreign Minister Sergei Lavrov (C), Iranian Foreign Minister
Mohammad Javad Zarif (R) and Turkish Foreign Minister
Mevlut Cavusoglu attend a meeting on Syria in Astana
on March 16, 2018. (Photo by AFP)
MOSCOW I KEJORANEWS.COM : Seorang diplomat senior mengatakan Damaskus memandang setiap serangan Israel terhadap Suriah sebagai tindakan "agresi" dan Suriah akan menghadapinya. Hal itu menyikapi  serangan Israel dengan dalih menargetkan pasukan Iran.

"Suriah memiliki kedaulatannya sendiri. Setiap agresi luar terhadap wilayah Suriah adalah agresi," Duta Besar Suriah untuk Moskow Riad Haddad mengatakan kepada wartawan di kota Rusia Sevastopol, Sabtu (19/5/2018).

“Pasukan kami, termasuk pertahanan udara, melindungi langit dan tanah Suriah. Kami akan mengusir setiap agresi terhadap Suriah, di mana pun itu akan terjadi, "tambahnya.

Duta besar itu mengomentari insiden 10 Mei 2018, di mana Israel melakukan apa yang disebut serangan udara paling intensif di Suriah dalam beberapa dekade.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, Israel menggunakan 28 pesawat tempur dalam serangan itu dan menembakkan 70 rudal. Baik Damaskus dan Moskow mengatakan tentara Suriah telah berhasil menembak jatuh Tel Aviv mengklaim bahwa serangannya merupakan tanggapan terhadap serangan 20 roket yang ditembakkan dari Suriah di pos-pos militer Israel di Dataran Tinggi Golan yang diduduki yang dipersalahkan atas Iran.

Para pejabat Iran secara tradisional tidak menanggapi klaim Israel, mengatakan mereka tidak pantas mendapat jawaban. Namun demikian, seorang anggota parlemen Iran yang dikutip oleh jaringan televisi Al-Manar Libanon, membantah bahwa negaranya berada di belakang serangan itu.

Israel telah meningkatkan serangannya terhadap posisi militer Suriah dalam apa yang dianggap sebagai upaya untuk menopang kelompok-kelompok teroris yang telah menderita kerugian besar dan mundur di berbagai front, yang paling baru dari kubu pertahanan mereka di pinggiran Damaskus.

Israel telah bertindak sebagai angkatan udara de facto militan untuk beberapa waktu tetapi serangan ekstensif pada 10 Mei adalah keterlibatan langsung paling berani dalam perang melawan Suriah untuk terorisme.

Tel Aviv telah menduduki Dataran Tinggi Golan sejak 1967. Ia telah memberikan dukungan persenjataan kepada teroris Takfiri, selain memperlakukan mereka di wilayah pegunungan.

Menggunakan wilayah udara Lebanon, rezim telah menyerang tanah Suriah pada banyak kesempatan sejak 2011, ketika negara Arab menemukan dirinya dalam genggaman militansi yang didukung asing yang menghancurkan.

Serangan itu sebagian besar dilakukan terhadap sasaran-sasaran milik gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon, yang telah membantu Damaskus melawan teroris yang didukung asing.

Iran membantah memiliki pangkalan militer di Suriah, yang menyatakan bahwa perannya di negara Arab hanya terbatas pada bantuan penasihat.

sumber: presstv.com
 
Top