{[["☆","★"]]}
BATAM I KEJORANEWS.COM : Badan Penanaman Modal Pemerintah Provinsi Jawa Timur melakukan kunjungan ke Badan Pengusahaan Batam, Rabu (28/12/16), dalam rangka melakukan studi banding terkait pelaksanaan Badan Penanaman Modal yang ada di Batam yakni PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu) BP Batam.

PTSP BP Batam dinilai memiliki kelebihan teknis pelayanan yang mudah, cepat, efisien dan terintegrasi karena seluruh pelayanan perizinan dan investasi yang berada di wilayah KPBPB Batam dapat langsung dilakukan melalui PTSP BP Batam tanpa harus mengurus ijin di Kementerian terkait di Jakarta seperti hal nya daerah yang lain.

Kekhususan ini yang menjadi daya tarik Batam sehingga BKPM Provinsi Jawa Timur berniat untuk mempelajari dan mengetahui lebih jauh proses pelayanan penanaman modal didalam PTSP BP Batam. Hal ini dikemukakan ketua rombongan Taufan Arfian yang mengaku takjub dengan apa yang ada di Batam. Dirinya meyakini ada banyak hal yang bisa dipelajari dari BP Batam untuk kemudian diaplikasikan nanti saat dirinya kembali ke Jawa Timur.

Selain itu, fasilitas Izin Investasi 3 Jam atau i23J  yang telah diluncurkan BP Batam juga menjadi perhatian bagi Taufik dan rombongan. Dirinya juga ingin mengadopsi apa yang telah berhasil dilakukan BP Batam, dengan memberikan fasilitas kemudahan bagi investor dalam program i23J dan KLIK (Kemudahan Investasi Langsung Konstruksi). Sesuai dengan harapan Presiden RI untuk membangun sinergi kebijakan investasi antara pusat dan daerah melalui program i23J dan KLIK, maka mereka menilai BP Batam yang cepat dapat melaksanakan i23J merupakan tujuan studi yang tepat bagi BKPM di daerah untuk segera bisa melakukan percepatan yang sama.

Kunjungan ini diterima oleh Direktur Lalu Lintas Barang yang juga menjabat Plt. Direktur PTSP Tri Novianta Putra dan Kasubdit Promosi Wildan Arief. Novi mengungkapkan program i23J sebetulnya ditawarkan pemerintah pusat  kepada semua pemerintah di daerah. Namun, BP Batam merespon cepat dan bergerak menindaklanjuti fasilitas yang ditawarkan pemerintah ini.

"Fasilitas (i23J) sebetulnya sudah ditawarkan BKPM kepada semua Pemda, dan kita (BP Batam) yang cepat dan aktif untuk bergerak sehingga dapat mendapat fasilitas ini (i23J)" ungkap Novi sapaan akrab Tri Novianta Putra.

Dengan melengkapi semua persayaratan calon investor dapat datang langsung ke gedung Sumatra Promotion Centre (PTSP BP Batam) menemui Kasubdit BKPM dan calon investor akan mendapatkan 8 produk perizinan sekaligus.

Rilis Humas BP Batam
 
Top